Praktek Pelecehan (Bullying) di Tempat Kerja

Gravatar Image
 

Praktek Bullying di Tempat Kerja

Praktek pelecehan (bullying) di tempat kerja sering dilakukan dengan tujuan tidak langsung untuk memaksa korban meninggalkan pekerjaan itu sendiri.

Dengan demikian, pekerja tersebut bisa keluar atau berhenti bekerja tanpa harus merepotkan perusahaan menggunakan surat pemberhentian yang dapat menyebabkan rasa malu bagi perusahaan.

Faktor lainnya adalah menghindari tindakan balas dendam sebagai akibat dari perilaku yang tidak dibagi (misalnya, melaporkan kepada atasan atau penyimpangan di luar tempat kerja), atau penolakan korban untuk mengajukan proposal atau permintaan bermoral (seksual, untuk menjalankan operasi yang melanggar larangan perilaku atau etika, dll) atau ilegal.

Untuk dapat berbicara tentang bullying, aktivitas penganiayaan harus berlangsung lebih dari 6 bulan dan harus fungsional berupa pengusiran pekerja.

Selain itu, juga menyebabkan serangkaian efek psiko-fisik yang sering mengakibatkan penyakit tertentu seperti gangguan ketidakmampuan menyesuaikan diri, atau gangguan pasca-trauma stres secara kronis.

Praktek pelecehan atau bullying di lingkungan tempat kerja bisa dibedakan menjadi:

  • Bullying hirarkis: bahwa pelanggaran yang dilakukan oleh atasan langsung pada karyawan.
  • Environtmental bullying: mereka adalah rekan korban untuk mengisolasi, untuk mencabut kolaborasi biasa terbuka, dialog biasa dan hormat.
  • Bullying vertikal atau saat kegiatan dilakukan oleh seorang atasan kepada karyawan bekerja dengan konstriksi pengunduran diri secara khusus, misalnya. sebagai tidak menyenangkan, hanya saja tidak sangat produktif atau kompeten dalam hal ini, kegiatan pelecehan juga dapat meluas ke rekan-rekan (mobber samping), yang lebih memilih untuk memuaskan di atas, atau setidaknya tidak mengambil pertahanan korban, bukan untuk mengasingkan pemimpin di berharap untuk memiliki karir, atau hanya “hidup tenang”.
  • Bullying horizontal: yang dipraktekkan oleh rekan sekerja untuk sebuah organisasi non-terpadu bekerja untuk alasan lingkungan ketidakcocokan atau karakter, misalnya. untuk kepentingan olah raga, agama atau alasan etnis atau karena cacat; umumnya penyebab bullying tidak begitu banyak ketidaksesuaian horisontal dalam lingkungan kerja sebagai reaksi oleh mayoritas Grup stres ‘ lingkungan dan penggunaan: korban kemudian digunakan sebagai kambing hitam yang menyalahkan gangguan, inefisiensi dan kegagalan.